Tentang Muamalat
Tentang Muamalat
CSR
Jan 05, 2017

Aksi Peduli Gempa Aceh: Bank Muamalat Salurkan Dana Bantuan Kepada Korban Gempa

Pidie Jaya 15 Desember 2016 - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk (“Bank Muamalat”), melalui “Aksi Tanggap Bank Muamalat” memberikan bantuan senilai lebih dari Rp411 juta kepada korban gempa di Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, hari ini (15/12). Aksi ini dilakukan sebagai salah satu wujud nyata dari kegiatan corporate social responsibility (CSR) Bank Muamalat, yang bertujuan meringankan beban masyarakat sekitar yang terimbas gempa.

Bantuan yang disalurkan terbagi atas tiga tahap, yakni Tahap Darurat (obat-obat, makanan dan pakaian), Tahap Rehabilitasi (berupa bantuan infrastruktur) dan Tahap Pemulihan (berupa bantuan pasca-bencana yang akan disesuaikan kebutuhan). Dalam pemberian bantuan ini, Bank Muamalat turut bekerjasama dengan Palang Merah Indonesia (PMI), Pemerintah Daerah (Pemda) Pidie Jaya, Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan (FK IJK/OJK) serta pengurus Masjid Trienggadeng.

Direktur Kepatuhan dan Manajemen Risiko Muamalat Andri Donny menyampaikan dukungan dan rasa belasungkawanya kepada korban gempa dan lokasi “Kami turut berbelasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada para korban gempa yang melanda Kabupaten Pidie Jaya. Sebagai wujud solidaritas kemanusiaan dan untuk meringankan beban para korban, kami memberikan bantuan logistik berupa bahan makanan, obat-obatan, pakaian, sembako dan kebutuhan sanitasi kepada yang membutuhkan.”

Bantuan yang diberikan Bank Muamalat disalurkan ke beberapa wilayah/kecamatan, diantaranya Kecamatan Meureudu, Kecamatan Bandar Dua, Kecamatan Trienggadeng, Kecamatan Bandar Baru, dan beberapa kecamatan lain yang turut menjadi prioritas.

“Alhamdulillah melalui kesempatan ini, kami masih berkesempatan untuk menunjukkan kontribusi nyata pada saudara-saudara kami yang berada di Pidie Jaya dan sekitarnya. Kami berharap semoga Allah SWT memberikan ketabahan dan kemudahan kepada para korban dalam menghadapi bencana ini,” sambung Andri

Bencana gempa yang terjadi pada tanggal 7 Desember 2016 pukul 05.03 WIB mengakibatkan kerusakan pada rumah-rumah warga dan berbagai fasilitas umum, serta menimbulkan banyak korban jiwa dan luka-luka. Setidaknya, sebanyak 102 korban meninggal dunia akibat gempa berkekuatan 6,4 skala richter ini, dan baru 95 korban jiwa yang teridentifikasi oleh tim SAR di lokasi terjadinya bencana.

Baca Juga :